Click Here For Free Blog Templates!!!
Blogaholic Designs

Pages

Senin, 28 Januari 2013

Explore Keindahan Sumatera Barat Hari ke 1

Berbekal Bekpek Menjelajah Ranah Minang
Hiii.. Akhirnya.. Dapet juga feeling untuk nulis Catatan Perjalanan.. Padahal sebelum trip SumBar ini ada trip-trip lainnya.. Ahh.. Nanti lah gw tulis itu lain kali yah, kalo yang ini udah kelar.

Bermula dari keinginan gue yang besar untuk ke Padang, dan akhirnya diajak oleh Dini maka langsunglah saya beli tiket Mandala PP ke Padang dengan harga IDR900k-an. Kenapa harganya mahal? Ya karna saya gak dapat tiket promo (Menurut ngana??). Di trip ini banyak pengalaman seru yang gue alami, yang pertama di trip ini adalah untuk pertama kalinya gue nginep di SoeTa terminal 3. Bermodalkan sofa Panin di hadep-hadepin jadilah saya ma Nia bobo disitu. Dan ternyata kami gak sendiri, banyak juga barengan bobo disitu. Oh iya, yang mau ngecas hp silahkan selama tv nya nyala. Karna begitu tv dimatiin maka tak ada lagi supply listrik di tempat colokan, silahkan berburu colokan sampe ke dalam toilet. :D Jadi kalo ada yang tanya gimana pengalaman bobo di bandara? Gue jawab: AMAN!! dan sedikit nyaman. Thanks to Panin, kantor ku tercinta. :p


Hari 1:
Soto Padang yg Krenyes
Tiba di Minangkabau International Airport tepat pukul 7.10 am, kami sudah dijemput oleh Pak Hafiz, supir mobil rental yang kami sewa. Karena kami ber-7 maka kami memutuskan untuk menggunakan mobil Pregio demi kenyamanan umat :D  Harga sewa yang kami dapatkan termasuk murah Rp.650,000.- sudah termasuk sopir dan bbm. Kami menggunakan jasa Kayu Gadang Rental  silahkan hubungin Pak Hendra untuk nego lebih lanjut. Karena cacing-cacing diperut sudah meronta, maka pemberhentian pertama adalah mencari sarapan, thank to pak Hafiz yang bawa kami ke tempat makan yang tak jauh dari bandara. Dan soto Padang pun menjadi awal pembuka wisata kami di Sumatera Barat ini. Oh yah, porsinya sama kek punya Coto Makassar tapi ada sensasi krenyes-krenyes karena ternyata daging sapi nya telah digoreng terlebih dahulu. Slrrppp. Dan tambah nikmat karena ternyata ditraktir sama kak Achied *salim kak Achied*.

Bebatuan yang Ciamik
Kenyang setelah Soto Padang sudah bersarang rapi diperut, maka perjalanan selanjutnya adalah menyambangi Lembah Anai yang konon katanya terdapat air terjun persis diseberang jalan. Jadi gak perlu mengeluarkan tenaga extra. Dan benar saja, begitu memasuki kawasan Lembah Anai saya langsung terperangah dengan keindahannya. Namun jujur saya lebih menikmati bebatuan dibalik air terjun dibanding air terjun nya sendiri. Karena bentuknya yang menyerupai kotak yang disusun secara rapih satu persatu. Dengan mengeluarkan uang Rp. 3,000.- kita bisa puas menikmati tempat wisata itu. Di dekat pintu masuk berjejer tempat souvenir, jangan lupa keluarkan skill tawar menawar kalian. Kemarin saya dapat magnet kulkas seharga Rp.10,000.- yang harga bukanya Rp. 25,000.- Jangan lupa untuk berfoto direl kereta api, hasil foto disitu ciamik banget kalo kalian pintar mencari sisi yang tepat.

Teh Taluak

Sate Mak Syukur
Puas berfoto-foto dan sempat mencelupkan kaki untuk merasakan kesegaran air terjunnya. Kami melanjutkan perjalnan menuju Minang Village tapi sebelumnya karena perut sudah kembali meronta kelaparan kami mampir terlebih dahulu ke Sate Mak Syukur, banyak yang bilang sih belum ke SumBar kalo belum nyobain sate ini. Rasanya seger banget, bumbunya hajlebb.. Yang pasti ini sate padang pertama yang berhasil saya habiskan 1 porsi penuh. Rasanya beda dengan yang di Jakarta. Pokoknya wajib lah... Yang lucu adalah disana tidak disediakan sambel tambahan, buat gue yang penyuka pedes, sate ini gak pedes walau keliatan ada kulit2 cabe gitu :p Awalnya ragu, mengenyangkan kah porsi segini? Ternyata.. saya kennyang sodara-sodari.. Ya kali ya gak kenyang.. :p Seporsi sate padang yang lezat nikmat maknyos ini Rp.18,000.- aja kakakk... Eh,,iya.. Sempet cobain teh taluak yang dipesen jeng Rika. Teh Taluak itu teh khas sana yang isinya teh sama telur ayam mentah. Tips: Jangan lupa dikocok sebelum minum, karena uap panas dari teh gak bisa keluar karena tertahan busa dari telor mentah. Menurut gue sih teh ini biasa aja, soale awalnya gue pikir ini teh bakal ngasih rasa yang berbeda. Ternyata gue masih bisa banget ngebedain mana teh dan mana rasa telur. Tapi gak ada salahnya mencoba, bukan?

Dan akhirnya kami menuju ke Minang Village, gue benar-benar terpesona dengan bangunannya yang megah. Tak perlu aba-aba langsung saja foto mengabadikan momen itu. Disini kamu bisa sewa baju pengantin Minang lho cuma dengan harga Rp. 25,000.- lengkap. Ahh.. Andaikan saya bawa pasangan, kan lumayan buat nyicil prewed (ogah rugi) hahaha. Gak perlu khawatir, semua ada ukurannya!. Yang penasaran apakah pake suntiang itu berat apa enggak gak bisa terjawab disini. Karena suntiang itu gak asli pake emas or besi, jadi ringan banget gitu deh. Walaupun abis pake itu agak pening-pening dikit sih. Silahkan diliat foto saya dibawah ini, cocok gak beradat minang?

Baju Adat dan Pelaminan Minang yang penuh warna

Minang Village dan Sate Mak Syukur ini letaknya di Kota Padang Panjang.

Kelar berfoto ria, kami langsung menuju kota Bukit Tinggi, di kota ini kami menginap selama 2 malam di Hello Guest House. Detail tentang guest house ini akan saya bahas di postingan berbeda.

Nyampe di Guest House kami langsung mandi bersih-bersih, airnya dingin walau tak sedingin air dirumah gue di Kotamobagu. Jadi masih aman, yang gak kuat dingin GH ini nyediain water hiter kok. Saat yang dinanti pun tiba, gak sabar rasanya ingin langsung melihat megah nya Jam Gadang yang menjadi ikon kota Bukit Tinggi dan bahkan Sumatera Barat. Jarak tempuh dari GH ke Jam Gadang hanya sekitar 10 menit jalan kaki santai, kami pun mampir dulu ke resto Selamat. Entah karena memang kota ini dingin atau memang perut kami yang selalu keparan. Saya berhasil makan nasi dengan 2 lauk yaitu rendang dan ayam goreng.. Puji Tuhan di traktir "anak pungut lembah Anai" Fendri. Makan diresto ini tergolong murah ber 4 yang rata-rata ngabisini 2 lauk, Fendri cuma habis Rp. 130,000.-an.

Dan sah juga nginjak ranah minang, didepan saya sudah berdiri Jam Gadang dengan megahnya.

Jam Gadang, Ikon Kota Bukit Tinggi


Pengeluaran Day 1:
Mandala Air PP: Rp. 989,800.-
Damri: Rp.25,000.-
Airport Tax: Rp.40,000.-
Soto Padang: Free
Tiket Masuk Lembah Anai: Rp.3,000.-
Sate Mak Syukur: Rp.18,000.-
Rempeyek: Rp.5,000.-
Tiket Masuk Minang Village: Rp.4,000.-
Makan di resto Selamat: Free
Guest House @60,000.- x 2: Rp.120,000.-
Total Day 1: Rp. 1,204,800.-           








0 komentar:

Posting Komentar